Blognya si Fikri

Posted: September 14, 2012 in Cerita XXX
Tags:

image

WAH udah lama akhirnya bisa bikin blog juga! sebenernya gw emang rada-rada males bikin ginian. Apalagi nulis segala sesuatu yang terjadi sama keseharian gw! gak hobby nulis diary soalnya! I mean… writing a journal is a girl thing isn’t it? tapi sobat gw ngeyakinin gw kalo menulis di blog itu sesuatu yang menyehatkan (bagaimana menyehatkannya gw juga masih belum ngerti, tapi buat dia ngeblog itu bagian dari empat sehat lima sempurna… cape deh!)

Bicara soal sobat, blog gw juga enggak akan jauh-jauh ngomongin dia selain cewek gw (sekarang udah mantan!!!). Hmm… kenapa begitu ya? soalnya gini. Enggak sampai setahun lalu sih gw kenal sama cowok ini. Waktu itu gw baru pindah dari kota S gara-gara ikut bokap yang baru dipindah tugaskan kerjanya. Sempet tinggal sama nenek dulu sampai kelulusan SMA baru akhirnya gw nyusul orang tua buat lanjut kuliah di sini.

Namanya juga komplek perumahan, semua pasti langsung saling mengenal. Termasuk nyokap-bokap yang ternyata sudah sangat akrab dengan tetangga sebelah rumah. Gw yang baru pindah sempet kebingungan juga cari temen baru. Bukan apa-apa, dulu gw emang dikenal akrab sama anak-anak sepantaran gw di komplek lama.. (ah.. gw jadi kangen sama si acul, pitak, n si kebo sohib gw satu komplek…) jadinya kalau enggak kenal siapa-siapa, serasa nelangsa gitu loh.. (taelah! bahasanya)

Nah, nyokap gw… tiba-tiba berinisiatif ngenalin gw sama anak tetangga sebelah. Busyet deh! kenapa juga pake acara ngenalin dengan ikut campur ortu? jadi kayak anak TK or SD aja! gw sih udah sebel aja waktu nyokap narik-narik gw yang yang lagi asyik dengerin CD kompilasi lagu-lagu underground hadiah perpisahan dari si Geger.. (tau si geger gak? kalo gak tau gak penting juga sih gw ceritain.. haha!) buat ngenalin gw sama anak tetangga itu! mana gw blom mandi lagi! cuma pake kaos oblong sama celana pendek. Tapi akhirnya gw ke depan juga.

Setengah hati gw kenalan sama dia! udah kayak anak SD aja pake acara di kenal-kenalin ke tetangga sama nyokap! gw kenalan sama dia lewat tembok pembatas antara rumah kami. Heran… perasaan gw dah tinggal di sini hampir dua minggu tapi belom pernah ngelihat dia sama sekali. Baru sekarang! dari mukanya sih gue rasa emang mirip sama nyokapnya. Sukurlah! soalnya bokapnya rada-rada sangar mukanya! jadinya anak ini lumayan manis lah.. walau tetep gantengan gw sih… (Halah! tetep gak mau kalah!) Kesan pertama apa ya? rapi banget nih anak! padahal kan hari itu hari sabtu pagi, tapi dia pake baju seakan-akan mau pergi kemana gitu…

“Enggak kemana-mana kok tante.. emang biasa kayak begini…” jawabnya dia waktu ditanya sama nyokap mau pergi kemana.

Damar. itulah namanya, dia seumuran sama gw dan sama-sama baru masuk kuliah. Enggak tau deh apa ada hubungannya atau enggak sama kesukaan nyokapnya dia akan perkayuan. Tapi emang nyokapnya si Damar ini ngerti banget soal kayu-kemayu.. (loh, bener gak sih istilahnya?) bahkan sebagian besar furnitur di rumahnya dia itu terdiri dari rotan. kenapa juga anaknya yang cuma satu itu (gw juga anak tunggal sih…) enggak dinamai Rotan aja? mungkin enggak setega itu kali yah? nanti bisa-bisa diledekkin terus di sekolahnya. Bahkan nyokap juga asyik konsultasi sama nyokapnya si Damar soal furnitur dari kayu jati. Rupanya nyokap-bokapnya si Damar ini punya usaha meubel dari kayu yang juga punya cabang usaha di daerah. Pantesan aja rumahnya lebih gede dari rumah gw karena bokap-nyokapnya nih anak emang tajir.

Cukup soal nyokapnya Damar! gimana sama si Damar sendiri? gw yang masih ja-im setelah dikenalin paksa sama nyokap, enggak begitu aja mengakrabkan diri sama dia.. waktu senin aja gw sengaja enggak nyapa dia pas kebetulan gw berangkat kuliah ketemu sama dia. Gw cuek aja melesat pake motor gw ke kampus enggak basa-basi negor dia yang keliatannya juga mau berangkat kuliah.

Pas hari selasa gw enggak enak dong kalo enggak basa-basi, tapi dia yang kayaknya berangkat kuliah enggak pake kendaraan (padahal mobil di garasinya ada dua, dan dia juga punya motor kayaknya) enggak gw tawarin berangkat bareng boncengan. ya iyalah! kalo dia mau kan bisa aja pake motor dia sendiri atau salah satu dari mobilnya dia! apalagi dia berangkat kuliah rapi jali begitu! kayak orang mau kondangan aja!

“Berangkat!” sapa gw sekenanya saat melintas di depan dia. si Damar cuma senyum aja sambil ngangguk. terus dari spion gw liat dia jalan kaki sambil bawa bungkusan plastik entah apa itu. Masa sih mau ke kampus pake bawa-bawa bungkusan kayak gitu? norak n malu-maluin aja!

******

Hari kamis gw enggak tahan juga buat enggak nanya si Damar. Sengaja gw lama-lamain sambil pura-pura ngotak-ngatik motor tepat di depan pager rumah. Bener aja, si Damar yang selalu pake baju super-rapi itu muncul juga dari rumahnya masih sambil bawa kantong plastik besar. Baru gw perhatiin, isinya ada berbagai macam snack dari kue-kue, permen, sampe roti.

“Kuliah, Mar?” sapa gw.
Damar cuma ngangguk sambil senyum. Gw gatel juga enggak bisa nahan buat nanya.
“Kok berangkat enggak pake motor?”

“Gue belom punya SIM, belom nyoba lagi sejak gagal tes terakhir kali… gak tau kenapa kalo ikut tes gitu suka gugup..” jawabnya polos.

Aduh nih anak! padahal bukannya ada jalan pintas kalo mau dapet SIM? asal nembak maksudnya! gw aja pas punya SIM pertama kali pake acara malsuin tanggal lahir sama bayar sekian ratus ribu buat dapetin itu SIM tanpa tes. dan gw juga belom mahir-mahir banget naek motor waktu itu. Tapi gw orangnya gak usil. Makanya gw gak komen soal hal itu.

“Itu apaan?” gw nanya sambil nunjuk kantong platik yang dibawa sama dia.
“Apa? oh.. ini? ini mau gue bawa ke pos ronda di kampung belakang komplek…” kata dia sambil ngangkat kantong plastik yang dia bawa.
“Buat siapa?” tanya gw penasaran.
“Anak-anak kampung belakang… gue suka aja kalo liat mereka seneng dibawain jajanan begini…” kata Damar lagi.
“Ngapain repot-repot? elu kayak si Lala di sinetron bidadari aja!”
“Biarin lah Fik.. namanya juga manusia harus berbagi.. yuk ah!” Damar berpamitan hendak pergi duluan.

Entah kenapa gw secara reflek nawarin dia naek motor, padahal waktu itu masih ilfil liat dia yang pake baju rapi jali. “Gw anter Mar!”

Damar ngeliatin gw seakan gak percaya gw nawarin dia boncengan naek motor. “gak usah Fik! ntar elu telat ke kampus!” tolaknya.
“Gapapa Mar! repot tauk, bawa-bawa gitu sambil jalan!” paksa gw. kenapa juga dia enggak mau gw musti maksa yah?

Akhirnya sih, si Damar mau juga gw anterin sampe ke pos ronda belakang komplek. Ternyata emang di situ udah kumpul banyak banget anak-anak sekitar umur 3 sampe 8 tahunan. Mereka super antusias saat melihat Damar datang membawa kantong plastik berisi makanan itu. Huh! bener-bener kayak si Lala nya Ibu Peri aja! dia dikerubutin bocah-bocah yang kelihatan gembira. Gw rada iri juga liat keakraban mereka. Rupanya masih ada orang baik yang emang dari lahir ditakdirkan buat jadi baik ya? gw gak habis pikir…. Jadinya gw nungguin si Damar selesai berbagi sama anak-anak itu terus boncengin dia sampe kampus. Kampus dia sama gw emang beda, tapi jalannya satu jurusan.

“Mar! kalo elu mau, tiap pagi boncengan aja sama gue berangkat! setidaknya sampe elu dah punya SIM!” tawar gw saat kami berdua berboncengan di atas motor. Damar yang gw liat dari spion lagi megangin rambutnya yang ketiup angin, bilang enggak usah repot-repot karena dia masih suka naek angkutan. Tapi gw bilang, jangan kebanyakan nolak tawaran orang… enggak baik! akhirnya dia setuju.

“Tapi dengan syarat! elu enggak boleh pake baju terlalu rapi kalo ke kampus!”
“Emang ada yang salah ya sama cara gue berpakaian?” tanya Damar. Gw cuma ketawa.

******

Gitu kek dari dulu! akhirnya cara berpakaian Damar berubah lebih nyantai. Dia yang biasanya pake kemeja tangan panjang khas bokap-bokap dengan ukurannya yang kedombrangan lengkap sama celana bahannya itu akhirnya berganti dengan kemeja tangan pendek tipikal anak muda yang sesuai sama umurnya plus celana jeans, sepatu kets, dan tas slempang.

“Suit-suit!” gw godain si Damar waktu dia muncul dari pager rumahnya.
“Nah kalo gini kan gw juga enggak ragu ngajakin elu buat hunting cewek Mar!” puji gw.
Damar nyengir.

Mulai hari senin itu akhirnya gw sama Damar berangkat ke kampus berdua.

******

“Jreng-jreng!!” suara Damar ngagetin gw yang lagi asyik nongkrong di teras minggu pagi itu sambil baca majalah. Pas gw nengok ke tembok pemisah antara rumah gw sama dia, yang gw liat cuma tangannya yang lagi megang kardus Play Station Portable. Gw langsung nyamperin dia.

“Fik! kayaknya diantara kita yang akhirnya beli duluan tuh gue deh..” kata si Damar seneng.
“Yah elah! elu sih minta dibeliin apa juga sama ortu lu pasti dikasih laaah…”
“Enak aja! gue nabung tauk! emang sih, bokap nambahin, tapi enggak sampe sepertiganya kok! kan perjanjiannya begitu!” protes si Damar.

Gw jadi malu. Selama ini gw cuma bisa ngerengek-rengek doang sama ortu minta dibeliin PSP. Padahal sama kayak ortunya si Damar, bokap gw juga mau ikut nambahin kalo emang gw rela belinya dari tabungan gw sendiri.

“Ya udah! maen di kamar gw yuk! gw pengen nyobain…” ajak gw serasa seperti Giant yang mau minjem mainan baru punya Suneo. Ditawarin gitu muka si Damar langsung berubah. Dia dengan cemas ngeliatin sesuatu yang ada dibelakang gw entah apa itu. Soalnya pas gw liat perasaan enggak ada sesuatu yang nakutin di situ. kecuali kalo dia takut sama kolam ikan di taman rumah gw.
“Ng.. Fik! di kamar gw aja yah?” saran Damar cemas.
“Emang kenapa lo gak mau maen ke rumah gw? gak betah ya gak ada AC nya?” sindir gw.
“Enggak juga sih.. eh.. iya deh! kamar elu kayaknya panas… gue gak betah entar!” kata si Damar.

Akhirnya gw setuju main ke kamarnya si Damar untuk pertama kali. Wah! bener-bener dimanja anak satu ini! lengkap bener barang-barang yang ada di kamarnya! kamar dia di salah satu kamar terbesar di lantai dua. Kamarnya dua kali ukuran kamar gw. Perpaduan antara klasik sama modern. Sejak emang usaha bokap-nyokapnya di bidang meubel, maka ranjang, lemari, meja komputer dan rak buku miliknya itu semua terbuat dari kayu jati. Tapi aksesoris pelengkap serta peralatan elektronik mutakhir di kamarnya menyamarkan kesan klasik dan kolot tersebut. Ada yang lucu… kamar Damar sangat bernuansa riang dengan dominasi warna pastel disana-sini. Dia juga hobby mengoleksi berbagai macam mainan miniatur mobil, beberapa piala penghargaan dan buku-buku komik.

“Nih!” kata Damar sambil menyerahkan PSP hitamnya ke gw.

Gw yang lagi asik mengagumi kamar si Damar enggak langsung menerima PSP itu malah berkomentar. “Kamar lu kayak kamar cewek Mar!” kata gw sadis.

“Itu sih gara-gara nyokap yang dandanin nih kamar!” kata si Damar membela diri sambil cemberut.

Akhirnya gw main di kamar si Damar sampe sore. Kita asik ngobrolin komik sama anime, si Damar biarin gw nyobain PSP dia sampe puas, dia sendiri asik baca komik sambil tidur-tiduran. Tiba-tiba gw punya ide ngejailin si Damar mengingat dia enggak mau ke kamar gw.

“Eh, Mar! gw punya bokep baru pinjem sama temen… gw nonton di sini yah entar malem??”
“Ng… di sini?” kata si Damar bingung.
“Iya! emang kenapa? gak bakalan ketauan kan?”
“Yailah Fik! elu liat dong, pintu kamar gue tuh enggak ada kuncinya! sengaja di buat begitu! gue ganjel pake sesuatu juga malah bikin ortu curiga…”
“ya ampun Damar… ortu lu tega banget sih?? enggak ngasih privasi sama anaknya sendiri… ck..ck..ck..” kata gw berpura-pura simpati.

Si Damar garuk-garuk kepala.

“Ya udah.. kalo gitu ntar malem lu aja yang nginep di rumah gw, gimana?” tawar gw.
“Mmm.. gimana yah?” si Damar ragu.
“Kenapa sih? gw tau kamar gw gak sebagus kamar lu! tapi menurut gw sih oke-oke aja!” kata gw mulai tersinggung.
“Bukan gitu Fikri….” kata si Damar.
“terus apa lagi dong? jadi lu enggak nganggap gw temen lu yah?” peras gw.
Muka si Damar lucu banget saat merasa bersalah gitu. Akhirnya dia mau juga nanti malam dateng ke rumah gw.

*****

“Siapa yang bunyiin bel jam segini? ada tamu kali Fik! coba lihat ke depan!” kata si Mama pas bel di rumah gw ada yang bunyiin jam sembilan malem.

Pas gw liat, ya ampun! ternyata si Damar dah ada di luar pager rumah sambil bawa sesuatu… bantal dan guling! mau gak mau gw samperin juga si Damar yang masih berdiri di luar pager.

“Ya ampun Mar! enggak usah bunyiin bel kali! pagernya kan belom di kunci, elu masuk aja langsung… trus.. ini segala pake bawa bantal guling dari kamar lu sendiri… di kamar gw juga ada lebih Mar!” kata gw sambil nahan tawa. Lucu banget liat si Damar cuma pake kaus putih, celana pendek item, sama sendal jepit, sambil bawa-bawa bantal guling segala lagi!

“Gue susah tidur kalo enggak pake bantal sendiri…” si Damar membela diri.
“Siapa yang niat tidur coba??! orang kita mau nonton bokep kan?!” kata gw ngingetin. Damar enggak bereaksi.
“Yuk ah cepetan masuk!” ajak gw. Si Damar masih ragu tapi akhirnya dia ngikutin gw di belakang sambil… ya ampun! tangannya megang tangan gw kenceng banget kayak ketakutan sesuatu.

“Elu takut ama apaan sih Mar? jangan-jangan elu punya indera ke enam yah? bisa liat mahluk gaib di rumah gw?” tanya gw rada kesel sama sikapnya.

Damar menggeleng kuat-kuat. Terus dia menunjuk sesuatu di teras rumah gw. Pas gw liat yang ditunjuk sama Damar adalah sebuah retakan panjang di lantai teras rumah gw yang cukup dalam tepat di sebelah kolam ikan. Lebarnya sebesar kira-kira jari telunjuk gw terus memanjang sampai ke dinding.

“Emang kenapa sama retakan itu?” tanya gw gak ngerti sama ketakutan Damar.
“Gue enggak tahan kalo liat retakan kayak gitu, seakan-akan nanti bisa terbelah lebar banget terus kita yang ada di deketnya kecebur sampe perut bumi yang ada laharnya….”

Gw ngakak abis sama phobia nya Damar! ini anak emang polos, apa khayalannya terlalu tinggi, gw juga enggak ngerti.

Pas udah di kamar gw, Damar lebih tenang, dia rupanya nyaman-nyaman aja tinggal di kamar gw. Saat udah rada larut, baru deh, gw pasang salah satu bokep yang gw pinjem. Gw yang nonton jadi mupeng liat adegan di layar tv, apalagi wuih… boobs nya cewek-cewek itu gede-gede banget! kalo enggak ada si Damar pasti gw lagi ngocok nih sekarang sambil bayangin ngefvck cewek-cewek pornstar itu…

Tapi si Damar enggak bereaksi apa-apa pas nonton. Emang yang gw tahu sih ada beberapa cowok yang super-jaim abis sampe-sampe bisa nahan diri enggak konak pas nonton bokep. Mungkin si Damar termasuk yang si super-jaim itu. Soalnya dari tadi gw perhatiin paling-paling alisnya yang kayak ulet bulu itu aja yang ngangkat dikit, terus kedip-kedip aneh sambil manyun-manyun. (bener-bener cara efektif kali biar bisa nahan konak!)

Pas satu DVD dah beres, gw tanya si Damar mau nonton lagi apa enggak? padahal gw sendiri udah ngaceng minta dikeluarin isinya cuma enggak berani karena ada si Damar. Eh.. ternyata si Damar udah tidur enggak tahu sejak kapan.. pules banget! huah! rupanya yang namanya nginep buat dia tuh, bener-bener numpang tidur aja di tempat orang lain!

*****

Jumat sore itu gw ajakin Damar nongkrong di kafe punya temen gw. Gw gak malu lagi bawa si Damar ke tempat ginian sejak dandanan dia dah kayak anak kuliahan lainnya (emang anak kuliahan tuh musti gimana sih Fik?? hehehe). Pastinya sih, kafe temen gw ini lumayan banyak didatengin cewek-cewek cantik jelita bohay nan rupawan! pokoknya mah, gw yakin kalo berdua sama si Damar nih, kita bakalan bisa ngegaet or minimal kenalan sama cewek-cewek itu sebuanyak-banyaknya… heheh.. lagian kan si Damar tajir… gw kan bisa manfaatin dia seandainya berhasil ngajak satu dua cewek itu nonton misalnya…

Astaga, Mar! di tempat nongkrong gini, elu sempet-sempetnya lagi ngeluarin catetan kuliah! woi!! liat di sekeliling lu! cewek cakep bertebaran dimana-mana! teriak gw dalem hati.

“Kalo belajar tuh di kampus aja napa Mar! di rumah juga boleh kok…!” kata gw sambil ngerendahin suara memprotes tingkah laku si Damar yang kek kutu buku.

Wah… gw akhirnya kenalan juga sama seorang cewek. Namanya Adelia. Adelia ini lebih tua setahun dari gw. Cuantiiiiiiiiik… banget!!! dia beda kampus sama gw dan Damar. Adelia juga bawa temen namanya Cindy, dia kayaknya tertarik sama si Damar, cuma Damarnya kayak orang bego gitu! di deketin sama cewek cakep malah salah tingkah. Kita berempat setuju buat nonton. Damar yang tajir berhasil gw minta buat bayarin. Dia sih rela-rela aja ngeluarin duit, tapi muka tertekannya itu loh yang bikin gw bingung! tersiksa banget kayaknya kencan beginian.

Akhirnya setelah sampe rumah gw tanya juga si Damar kenapa bersikap kayak gitu. Dia bilang, dia belum pernah pacaran sebelumnya dan agak jengah kalau ngedate kayak gitu. Dia juga minta dengan tegas sama gw kalo mau hunting cewek mending enggak usah ajak-ajak dia lagi. Huih.. baru liat si Damar bisa seketus itu.

*****

Kayaknya gw bener-bener suka sama Adelia. Kita sering sms-an, telepon-teleponan, ketemuan, sampai jadi makin akrab. Gw sering curhat sama si Damar soal Adelia. Dia enggak banyak komen, cuma dia emang dukung apapun keputusan gw soal Adel.

Minggu malem berikutnya giliran gw yang nginep di kamar si Damar. Dia asyik sama mini notebooknya, kayaknya lagi ngetik-ngetik sesuatu. Pas gw penasaran pengen liat apa yang dia ketik, dia langsung nutup monitornya itu enggak bolehin gw intip.

“Ngetik apaan sih?” tanya gw.
“Lagi nge-update blog… u should try it… punya blog kan?”

Gw ngegeleng… gak punya bakat nulis! kata gw. Damar malah tertawa. Semua orang juga bisa nulis kalo dilatih… gue bikinin ya? terserah elu mau pake apa enggak… kata Si Damar, gw sih cuma ngangguk setuju aja, padahal sama sekali enggak peduli.

Jam setengah sebelas malem gw liat si Damar udah tewas di samping mini notebook nya. Gw lempar aja komik yang gw baca. Penasaran… gw coba intip apa sih yang diketik sama si Damar di notebooknya itu? sampe-sampe nyaranin gw bikin blog sendiri… rupanya halaman blog dia masih kebuka. Gw scroll ke bawah dan ngeliat kalimat, “….. gue kesel sama Fikri! pake dikenal-kenalin ke cewek lagi! gue jengah tauk!…”

baca kalimat itu gw rada heran, tapi enggak seheran yang ini. “…. kapan yah gw bisa jujur sama mantan kakak kelas gw itu? gw suka banget sama dia… tapi yah.. namanya juga [b]cowok[/b] populer… pasti dikerubungin cewek terus…”

trus ada satu lagi… “… emang penting banget yah punya boyfriend? selama ini sih gue fine-fine aja tuh jomblo….”

Gw sampai pada satu kesimpulan kalo Damar itu… Homo! ya! gimana enggak?! gw liat di taskbar dia, salah satu folder dia yang aktif berisi puluhan gambar pasangan cowok yang sedang… ih…! gak tau deh gw musti jelasinnya gimana……………. yang ada gw jadi enggak bisa tidur malem itu.

*****

Paginya keknya si Damar udah sadar kalo gw tahu rahasia terbesar dia. Dia teriak marah sambil nanya.. “Lo udah liat ya Fik??!”
Gw gak bisa jawab cuma diem aja. “Lo gak berhak!!!” teriak si Damar lagi. Gw masih ngerasa sakit di pelipis gw saat Damar yang emosi ngelempar gw dengan salah satu bukunya. Gw pulang dari rumah Damar dengan kebingungan. entah gw diliputin perasaan apa, jijik? takut? seram? kenapa juga musti ngerasa begitu? bukannya Damar temen gw? tapi gw tetep enggak bisa deket-deket sama Damar apalagi dia juga sedang semarah itu saat gw tahu rahasianya dia.
Paginya gw liat si Damar pergi begitu aja ngelewatin gw yang siap-siap berangkat ke kampus naik motor. Enggak nanya… gw juga enggak nanya dia….

*****

Malem ini gw gak bisa tidur. Gimana perasaan nyokap-bokapnya Damar ya, kalo seandainya tahu punya anak Homo? mau cerita sama siapa ya? gw bingung… temen kampus blom ada yang akrab. Sama Bokap-nyokap… ntar malah diaduin sama mereka ke ortunya Damar.. kasihan si Damar….

Kasihan? ih…! kebayang gak sih, elu dah boncengin cowok homo Fik?! pasti si Damar asik banget tuh diboncengin gw… halah! ge-er banget sih gw?! orang si Damar kalo gw boncengin gak pernah meluk pinggang gw tuh! paling-paling pegangan pinggiran jok aja!

elu enggak ngeri fik?! homo kan doyannya sodomi…. inget gak dulu waktu nyokap pernah bilang… ati-ati sama homo!! ntar di sodomi….!! hiiiy…. serem… eh.. tapi apa iya si Damar orang yang begitu?

tau ah!!! dah ngantuk gw!! lanjut aja besok… besok… berarti… udah seminggu lebih gw gak negor si Damar……..

******

Hari ini gw seneeeeeeng… banget!!! gw jadian sama Adelia!! ah! gak romantis sih… soalnya gw nembak dia di cafe yang sama tempat kita ketemuan dulu. Pokoknya gw sama dia pas gw tembak lagi sama-sama makan es-krim… gw sengaja pesen coklat, sedang Adel gw pesenin rasa vanila.

gw bilang gini… “Del… tau enggak pasangan yang paling cocok buat eskrim coklat itu yang rasa vanila??”
Adelia jawab.. “enggak tahu… begitu yah?”
“iya del.. makanya… kayaknya pasangan yang paling cocok bwt gw yang lagi makan eskrim coklat.. ya… kamu yang lagi makan eskrim vanila….”

Adelia ketawa sampe keselek… trus bilang, “maksud lo apa Fik?”

“maksud gw…. mau gak elu jadi pacar gw?” gw akhirnya nekat. untungnya si Adel walau nganggap cara nembak gw lumayan norak kata-katanya, setuju mau jadi pacar gw. Senangnyaaaaaa…….!

Malem itu juga akhirnya gw sama Adelia kissing yang bener-bener kissing!! walah! indahnya dunia! gw pengen cerita! gw pengen cerita! tapi sama siapa??

Gw pulang ke rumah lewat tengah malem abis nganter Adelia pulang, ternyata si Damar belum tidur di kamarnya… gw liat dari jendela dia asik ngetik sesuatu di notebooknya. Gw masuk kamar. Ambil HP dan niat mau ngehubungin Damar. gw cari nomor HP nya si Damar. gw telepon. Lama gak diangkat sama si Damar, tapi gw tetep nungguin.

“Halo?” kata si Damar.
“Halo Mar… gw pengen cerita…”

lama banget si Damar diem. baru dia ngomong. “cerita apaan?”
“Gw dah jadian sama Adelia….”

Damar diem lagi.. lama lagi…

“Selamat ya Fik!” akhirnya dia ngomong juga.

Mungkin tadi adalah percakapan gw paling panjang sama Damar dua minggu ini.

*****

Gw rada kesel sama si Adel hari ini. Tadi pas seru-serunya main basket sama anak-anak di kampus, mendadak dia minta jemput.. minta ditraktir makan katanya! huh! yang bikin gw sebel bukan ngejemputnya itu, atau ganggu gw yang lagi maen basket… cuma ya itu! masak dia nyuruh gw nunggu jauuuuuh.. banget dari gerbang kampusnya dia!!

*****

Hari ini jg begitu lagi! udah cape-cape gw jemput, nunggu di tempat yang sepi jauh dari hingar-bingar kampusnya Adel, eh! bukannya basa-basi ngenalin sama temennya kek! atau apa kek! ini malah nyuruh gw langsung tancep gas! apa Adelia ini malu ya punya cowok kayak gue? gw mau minta saran sama Damar… tapi gw masih rada sungkan. Terakhir nelepon aja singkat bener percakapannya. Lagian emang si Damar ekspert apa soal cewek? hihihi.. dia kan Homo Fik!!

*****

Gw abis dari kampus trus nganter Adelia pergi ke Gramed. Sebenernya gw penasaran juga cari bacaan soal homoseksual. kalo gw gugling-gugling di inet, pasti yang didapet yang xxx dah! Tapi gimana ya? maluuuuuuuuuuu… banget kalo sampe ketahuan megang-megang buku itu. Nah! rupanya ada buku soal pubertas yang ditulis sama orang luar (kebiasaan gw gak pernah ngehafal judul buku sama pengarang) pokoknya buku itu ada dua edisi. Satu buat cowok, satunya lagi buat cewek. Gw baca yang untuk cowok… wah.. ternyata lengkap bener! termasuk ada sedikit penjelasan soal gimana jadinya seorang cowok menjadi beorientasi seksual gay. Hmm.. ucapan Homo itu termasuk kasar rupanya… abis baca buku itu, gw sedikit paham soal Damar.

*****

Muka si Damar kebingungan waktu minggu pagi banget (matahari belum muncul kali!) gw klaksonin dia dari pager rumahnya sambil manggil-manggil. Dia muncul dari jendela sambil teriak, “ngapain lu Fik?! pagi-pagi dah bikin ribut di rumah orang?!”

Heheheh.. gw hari itu mau berdamai sama si Damar. Gw mau paksa dia latihan naik motor supaya lulus tes dapat SIM. Si Damar awalnya keberatan. Tapi akhirnya dia nurut juga. Sempet salah tingkah bentar waktu gw tawarin dia pake motor gw aja buat latihan. Damar yang enggak enak hati, bilang mau latihan pake motornya aja. Tapi gw maksa dia supaya boncengan sama gw. Seperti biasa… Damar kalo diboncengin sama gw emang gak pernah meluk pinggang gw.

Akhirnya kita latihan di lapangan belakang komplek yang biasa dijadiin anak-anak situ buat main sepak bola. Pagi gitu masih sepi. Rupanya si Damar ini kesulitannya waktu tes bikin angka ‘8’ sama zig-zag… Buset… bisa sih bisa bikin angka 8… tapi besar banget angka 8 nya.. hahahah…
Seru juga lihat Damar latihan motor. udah lama gw gak liat dia ketawa kayaknya… apalagi sejak gw tahu rahasia dia tiga minggu lalu. Akhirnya dia bisa juga! sebagai upahnya gw traktir dia makan kue serabi yang emang kebetulan tukangnya lewat di lapangan itu.

Gw minta maaf sama dia.

“Sori ya, udah langgar privasi elu Mar! gw janji enggak akan bilang siapapun!” kata gw.
“yang gue takutin sebenernya kalo elu gak mau jadi temen gw lagi…” kata si Damar, serabinya tiba-tiba kayak udah enggak berselera.
“Gw masih temen lu kok! sori.. kemaren sempet kaget aja.. soalnya… selama ini gw blom pernah nemu orang yang… ng… kek elu!” kt gw salah tingkah.

Damar enggak komentar apa-apa tapi dia senyum. Gw juga jadi lega liatnya…

*****

Udah beberapa hari sejak gw sama Damar dah mulai akrab lagi. Tapi emang sebenernya gw masih agak ragu dan risih buat boncengin si Damar ke kampus…. Tapi keknya si Damar ngerti deh… gw dah beberapa hari enggak pernah ketemu dia. Sekali waktu pernah gw brangkat pake motor (pake apa lagi coba??) trus dari spion gw liat si Damar baru keluar rumahnya. Bukan berarti enggak sms-an atau tegoran. Kemaren aja gw sempet bantu-bantu dia beresin ruang kerja bokapnya (pembantu di rumah dia enggak cukup rupanya buat ngerjain itu semua!!!) tapi emang keluarga si Damar termasuk orang-orang yang enggak ngandelin pembokat buat ngerjain segala-sesuatu…. Damar sendiri asik-asik aja tuh kerja bakti di rumahnya sendiri. Apalagi emang kita semua dijanjiin bakalan dipesenin pizza sebagai upah kerja. Bokapnya si Damar yang kumisnya bikin mukanya mirip si Wally Walrus aja ketawa-ketawa mulu…. jadi ilang sangarnya… hahah!

******

Tingkah Adelia mulai nyebelin lagi. Masa waktu gw nganter dia jalan-jalan di Mal trus ketemu temennya, dia malah buru-buru ngajak gw nyingkir………….. ada apaan ya? keknya gw rasa emang Adelia malu pacaran sama gw!! belom lagi tingkahnya si Damar. Dia keliatan banget enggak begitu suka kalo gw dah mulai ngomongin si Adel…. bilang langsung sih enggak, cuma kliatan aja raut mukanya berubah kalo gw dah mulai muji-muji dia….. Di luar tingkah laku Adelia yang kadang nyebelin, tapi pacaran kita udah tambah hot! hahaha!!!

******

O-ow… padahal gw tadi udah janji sama Damar kalau misalnya dia lulus tes ujian SIM hari ini, gw bakalan traktir dia di kafe biasa…. tapi…. hari ini juga Adelia minta ditemanin jalan-jalan! bener aja!!!! si Damar telepon gw sore-sore sambil teriak-teriak seneng kalo akhirnya dia bisa dapet SIM… dia langsung nagih gw supaya nraktir dia… tapi gw usulin sama Damar, karena gw sedang sama Adelia, gimana kalo kita bertiga makan bareng aja??? tapi rupanya si Damar emang enggak begitu suka sama usulan gw… mungkin juga karena ada Adelia… tapi mungkin juga….. ah! harus di tanyain…

Malemnya sambil bawa bakmi pangsit kesukaan si Damar sebagai ganti traktiran, gw dateng ke rumahnya Damar, nyokapnya yang cantik yang bukain pintu dan langsung nyuruh gw langsung ke kamarnya. Inilah pertama kalinya gw masuk lagi kamar si Damar setelah gw baca rahasia ke-gay an nya dia….. tadinya gw yakin betul si Damar enggak bakalan ngijinin gw masuk ke kamarnya lagi… tapi gw salah…. Damar ngijinin gw masuk. Setelah dia ogah-ogahan nerima bingkisan makanan dari gw… (salah gw juga sih,,, enggak jadi nraktir….) gw akhirnya gak nahan bwt nanya….

“elu punya masalah ya sama Adelia…??” gw nanya.

Si Damar enggak jawab. Tapi enggak lama dia buka mulut juga…. Damar bilang… kalo cowok Adelia bukan cuma gw aja… dia udah pernah liat Adelia jalan dan mesra-mesraan sama setidaknya dua cowok berbeda di kafe biasa kita hang-out. Gak mungkinlah gw percaya begitu aja kata-kata si Damar… apalagi gw cinta banget sama Adelia… yang ada malah gw pikir si Damar ini cemburu sama Adelia… cemburu… karena Damar suka sama gw!!!

“Iya kan? lo suka sama gw?? makanya lo ngejelek-jelekkin Adelia!!” tanya gw sama Damar.

Si Damar enggak jawab,, dia malahan liatin gw aneh banget…tajem… kek ada tatapan kecewa sama gw. Terus terang gw blom pernah diliatin orang sampe segitunya…. akhirnya gw pulang juga…enggak ada omongan lagi sama si Damar… di rumah gw mulai ngetik blog dan posting ke blog yang dibuatin sama Damar ini khusus buat gw….

Hmmm… rupanya dah lewat tengah malem… sambung besok aja….. atau kapan-kapan….
Fikri Here… sign out…!!

*****

Ini kali ya rasanya patah hati??? serasa ada yang guyur dada gw pake aer es… sumpah!! dingin dan sakit. Malam ini gw liat sendiri Adelia lagi duduk mesra sama cowok yang enggak gw kenal di kafe. Padahal dia bilang hari ini mau berangkat sama Cindy ke Bandung dan nyuruh gw pulang aja langsung.

Gw yang lagi bosen emang enggak gitu aja langsung pulang… Bego nya gw!! ngapain juga musti ke kafe? gw masih belum percaya Adelia orang yang seperti itu…. mungkin aja dalam perjalanan waktu nanti dia bakalan berubah… tapi Bego nya dia!!! ngapain selingkuh di tempat yang sama…???! kecuali kalo dia player sejati… enggak takut resiko… apalagi resiko ketawan dan diputusin sama cowok kek gw…..

Gw sengaja berdiri di depan Adelia sama cowok itu… gw diem.. Adelia juga diem… tinggal cowok itu yang enggak tau musti ngapain. Tapi emang gak perlu kata-kata buat jelasin kalo semuanya udah berakhir…

Disaat kayak gini, gw butuh sahabat buat cerita (curhat tuh cuma buat cewek!) tapi Damar udah enggak mau negor gw lagi. Dia masih marah saat gw secara sepihak nuduh dia suka sama gw…. besok paginya setelah kejadian itu dia SMS gw.. “gak semuanya selalu tentang elo Fik…”

Gw coba sms Damar, sama dia enggak dibales… gw telepon, langsung direject…. gw putusin gw harus ke rumah dia. Besok malemnya saat gw tau Damar ada di rumahnya, gw langsung ke sana. Nyokapnya dengan baik hati nyuruh gw langsung ke kamarnya lagi. Damar ada… kali ini asyik sama komiknya. Dia ngeliat gw tapi enggak nyuruh gw pergi… gw enggak ngomong apa-apa dan duduk di pinggiran ranjang dia. Damar ngikutin duduk disebelah gw sambil meluk lututnya. komiknya dilempar entah kemana…

“Elu bener soal Adel…” kata gw.

Enggak seperti dugaan gw yang nyangka si Damar bakalan bilang… “gue bilang juga apa….” si Damar malah senyum aja sambil nepok-nepok bahu gw… kek gw anak kecil aja…!

Tapi malem ini gw lakuin sesuatu yang bodoh… selintas gw merasa kalau cuma si Damar yang bisa ngertiin gw… sahabat sejati gw… makanya….. entah kenapa gw liat si Damar rada lain…….. duh… gimana bilangnya ya? dorongannya kuat banget! mungkin gw emosi atau kerasukan…. gw bingung sama yang gw lakuin…….. bener! sumpah!! enggak ada maksud apa-apa!!! tapi gw kok bisa cium bibirnya si Damar ya? (there! i said it!! puas??!!)

Perasaan gw masih gak karuan…. blom bisa banyak cerita….
Fikri here… signing off for tonight…..

*****

Udah seminggu lagi….. gw dah siap cerita sekarang. Malem itu… pas gw coba nyium si Damar, si Damar reflek dorong gw sampe jatoh… dia bener-bener marah!!! gw gak habis fikir! harusnya kan kalo cowok homo.. eh, gay itu kan pasti mau-mau aja kalo dicium sama cowok? iya enggak?? tapi si Damar enggak gitu… gw malu! bener-bener malu…! apalagi waktu si Damar bilang… “jangan manfaatin gue jadi pelarian emosi elu, Fik! elu lagi gak sadar apa yang elu lakuin….”

Malam itu juga gw pulang, kuping gw serasa berdenging…. pala gw pusing…. walaupun enggak begitu kena bibirnya si Damar, tapi gw ngutuk diri sendiri kenapa gw musti lakuin kebodohan itu…. apa gw dah berubah seperti si Damar? gw sendiri enggak tahu….

*****

Gue aktifin fasilitas blokir sms sama telepon masuk di hape gw. apalagi nomornya Adelia! beberapa hari ini dia terus-terusan misscall gw…. sms gw… sampe gw bosen! belum lagi si Cindy juga ikut-ikutan neleponin gw.. mau jadi penengah antara gw sama Adelia katanya… huah!! ke laut aja deh lo bedua!!! walopun gw kadang kangen sama Adelia…. gw dah kadung sakit!! biarin aja dulu… mungkin emang gw lebih baek jadi jomblo dulu….

*****

Ada yang berubah sama si Damar. Gw masih belum berani negor dia. Tapi dia keliatan gembira beberapa hari ini. Ada apa ya? kok si Damar enggak ada niatan sedikit juga kasih kabar apa kek sama gw! Ya udah.. akhirnya malem ini gw ajakin dia keluar, sekalian mau betulin mikrofon hape gw yang rada ngadat. gw tunggu dia di depan rumahnya. Pas ngeliat gw dia agak bingung ngapain gw ajakin dia muter-muter, trus dia mau ngeluarin motornya dia… gw bilang… enggak usah.. boncengan aja! akhirnya si Damar setuju.

Pas kita nongkrong di tukang jagung rebus, si Damar akhirnya cerita kalau dia dari SMA dah naksir sama kakak kelasnya. Cuma enggak berani bilang karena si Damar yakin kakak kelasnya tuh straight (istilah lawan dari gay tuh ini yah??). Si Damar bilang dia udah seneng bisa masuk kampus yang sama, bisa temanan sama dia, enggak perlu cowok itu tahu kalau si Damar sebenernya suka sama dia….dan sekarang si Damar sama kakak kelasnya yang sekarang jadi seniornya di kampus itu udah makin akrab. hmm… waktu si Damar cerita soal kakak kelasnya itu, gw ngerasa iri. Seandainya ada orang yang bisa sayang sama gw seperti itu… bisa cinta sama gw kayak gitu…. mungkin gw bakalan jadi cowok paling bahagia….

Itu juga yang bikin gw nerima cinta Cindy…. Cindy? ya! dia bilang dia selama ini suka sama gw. Dan dia enggak suka waktu Adelia yang emang player akhirnya jadian sama gw. karena persahabatan mereka lah, Cindy enggak ngebuka kebusukan Adelia ke gw. Sekarang pertemanan mereka udah berakhir dan enggak ada alasan buat Cindy enggak ngungkapin perasaanya sama gw. Gw sendiri enggak tahu perasaaan gw sama Cindy kayak gimana. Tapi gw putusin buat nyoba…. bagaimana juga gw pengen ngerasain ada orang yang sayang sama gw… perhatian sama gw.. care sama gw…. seperti Damar ke seniornya itu…. kok gw jadi ngebanding-bandingin yah? kalo gitu udahan dulu deh…. gak sanggup gw ngetik banyak-banyak… menulis itu masih jadi siksaan bwt gw… caoooo………….

*******

“Emang harus ya Fik?” si Damar nanya enggak yakin waktu gw paksa-paksa dia supaya ngasih tahu seniornya itu kalo dia suka. Gw ngangguk mantap ngasih semangat. Tapi si Damar masih ragu banget…. gw gak ngerti… bilang suka aja susah…. kalo emang si seniornya itu nolak dan pengen jadi teman aja ya itu kan urusan nanti! buktinya gw fine-fine aja sama kondisi si Damar? iya kan?

“Enggak semua orang kayak elu Fik!! elu enggak tau seberapa parah orang lain bisa kejam sama orang-orang kayak gue…” kata si Damar lagi. Damar enggak bisa disalahin, buktinya gw sendiri sempet ngehindarin Damar beberapa waktu. Tapi gw tetep semangatin Damar supaya bilang…. walau dia lagi-lagi bilang resiko yang harus dia tanggung lebih besar daripada enggak ungkapin perasaan sama sekali…

“tapi elo kan Damar! Damar itu pohon yang ngeluarin getah super lengket yang bisa ngering dan mengeras kalo kena angin…. buktinya, gw aja bisa lengket sobatan sama elo!!!” kata gw lagi-lagi ngasih semangat. Damar ketawa… dia bilang dia bakalan pikirin baik-baik.

*******

Blog gw yang baik….(kok gw ngomongnya jadi sedih gini yah?). Gw mau cerita soal kemarin. Rupanya setelah mikirin omongan gw selama beberapa hari, si Damar putusin untuk bilang sama seniornya soal perasaan dia sebenernya…. rupanya hari itu juga jadi hari malapetaka buat si Damar…. dari SMS yang dia kirim ke gw aja udah keliatan gimana buruknya efek waktu si Damar ngaku. “Gue dah enggak sanggup ada di dekat dia lagi Fik….”

Sayang, gw lagi temenin dan bantuin Cindy bikin tugas di rumahnya… dan gw dah janji sama Cindy bakalan temenin dia seharian. Pikiran gw kacau banget…. gw ngerasa bersalah… apalagi gw yang semangatin si Damar buat ngaku…. gw inget lagi kata-kata si Damar soal resiko yang harus dia tanggung… gw enggak nyangka kalau ternyata saat gw sempet telepon si Damar supaya dia ceritain detilnya, ternyata seniornya itu kaget banget dan nyuruh Damar enggak gangguin dia lagi. Rupanya reaksinya lebih parah dari gw…. Damar bilang enggak nyangka kalo seniornya yang dia sukain itu ternyata Homophobic orangnya…..

Dari rumah Cindy gw buru-buru pulang buat nemuin si Damar di rumahnya. Udah jam berapa yah waktu itu? kayaknya jam sebelas malem. Gw bilang gw mau nginep di rumah Damar dan nyokapnya si Damar ngijinin. Pas gw masuk kamarnya dia keknya udah di atas tempat tidurnya ngehadap tembok… jadinya gw gak tahu dia udah tidur apa belum.

Trus gw rebahan di sebelahnya Damar. gw bilang, “Gw nginep sini yah?” si Damar diem aja. Tapi gw tetep rebahan… gw masih gak enak sebenernya tidur di sebelah si Damar gini… kan kita bukan Muhrim… heheh… tapi gw ngerasa gw harus temenin Damar malem ini. Ya udah… gw taro aja guling besar di antara gw sama Damar. “Mar… sori ya….” gw gak bisa ngomong apa-apaan lagi waktu itu. Trus si Damar ternyata belum tidur, dia bilang “enggak apa-apa Fik…”

Ada kali sekitar lima belas menit gw enggak bisa tidur di atas ranjangnya si Damar.. kok saat gini gw masih ada prasangka buruk kalo si Damar bakalan ngapa-ngapin gw atau apa pas gw ketiduran? Tapi gw gak boleh kayak gitu terus.. jahat itu namanya Fik! akhirnya pelan-pelan gw tarik guling besar yang jadi pemisah tidur gw sama Damar… rupanya si Damar blom tidur juga… dia bilang kalo gw enggak nyaman gak usah ditarik gulingnya…. Tapi gw gak jawab. Gw rasa Damar enggak mau nunjukkin mukanya karena dia abis nangis… gw ngerasa kasihan sama Damar… gw pengen jadi temen terbaiknya dia saat kayak gini. Tapi gw bener-bener gak bisa nemuin kata-kata penghiburan yang bagus bwt dia… ntar takutnya malahan gw bikin dia lebih sedih… Trus gw nengok ke arah si Damar. Entah karena rambutnya yang wangi shampo apel, atau karena gw emang harus lakuin itu sebagai temen? gw dah gak peduli lagi… gw peluk si Damar dari belakang sambil nyium rambutnya yang emang wangi buah apel itu… si Damar enggak nolak, dia malah bilang… “hati-hati Fik… kayak yang elu bilang…. gue pohon yang bergetah… ntar kalo telanjur nempel, elu bisa repot….” gw cuma ketawa sebentar trus tetep meluk dia.. gemes banget! enggak ada rasa lain, cuma emang kerasanya nyaman aja sampe kita bedua akhirnya tidur…..

******

Sebenernya tangan gw masih sakit buat ngetik, tapi si Damar maksa-maksa gw. Dia bela-belain bawa mini notebooknya ke rumah sakit. Loh? rumah sakit? iya… gw sekarang lagi ada di rumah sakit… baru aja gw bangun dari efek penghilang rasa sakit setelah dua hari di sini.

“Nulis semua yang elu inget waktu kecelakaan bikin elu cepet sembuh Fik! coba deh…” paksa si Damar lagi. Gw enggak percaya gitu aja dong omongan si Damar! apa hubungannya? rasanya pengen banget lempar notebook ini ke muka dia… orang lagi sakit-sakit badan begini masih aja di suruh nulis.

Gini ceritanya. Malem itu gw abis anterin Cindy ke rumahnya. Trus gw yang enggak ngebut naik motor tiba-tiba ngerasa ada yang nyenggol bagian belakang motor gw! rupanya kata nyokap-bokap gw yang denger cerita dari polisi bilang, semua itu emang salah sopir mobil box yang nyetir ugal-ugalan…. gw sendiri rada-rada lupa kejadiannya… soalnya cepet banget! gw ngerasa tiba-tiba ilang keseimbangan, trus gelap sebentar.. trus gw denger sendiri ada bunyi benturan… entah apa yang kebentur, tapi gw sadar gw udah tiduran di pinggir jalan. Gw sendiri saat itu enggak mikir kalo abis kena kecelakaan… trus Gw liat mobil box hitam itu udah berhenti dan masuk ke selokan … agak gak jelas soalnya mata gw burem… sepertinya kena debu atau pandangan gw kehalang rumput-rumput pinggir jalan. Gw enggak ngerasa sakit waktu itu, gw liat lagi… motor gw dah dalam posisi tertidur agak jauh dari tempat gw berbaring. Gw coba gerakin kaki gw… masih bisa… tapi pas gw coba gerakin tangan gw, gw ngerasa susah nafas… gw usap muka gw sendiri yang masih pake helm… ternyata tangan gw dah berdarah-darah… baret dan luka panjang di sana-sini… baru gw rasain sakit yang nusuk-nusuk tangan gw… dada gw… sampe gw akhirnya gak sadarin diri lagi.

Yah.. kata bokap sih, gw cuma luka di pergelangan tangan kanan gara-gara terseret sama aspal… gak sampe patah tangan, tapi dua rusuk gw ada yang retak dikit dan bahu kiri gw keseleo. Yang pasti gw musti istirahat di rumah sakit sampe agak pulih. Soalnya masih nunggu hasil pemeriksaan dokter yang khawatir ada luka dalam…

******

Hari ini gw pulang dari rumah sakit. Seminggu di sana bikin gw rindu sama rumah… sama kampus.. sama temen-temen… juga sama Damar. Gw ngerasa ada yang lain kalau Damar jenguk gw ke rumah sakit. Dia enggak datang tiap hari sih…. cuma tiga kali aja. Tapi gw bener-bener ngerasa jauh lebih baik pas si Damar datang… dia selalu dateng bawa mini notebooknya… ngetik-ngetik temenin gw sampe ketiduran….. kadang ngobrol sambil bantuin gw motongin apel.Aneh.. padahal Cindy hampir setiap hari jengukin gw di rumah sakit… tapi perhatian dari dia buat gw terasa biasa aja. Mungkin karena gw ngerasa Cindy ngelakuin itu karena merasa bersalah sebab kalau aja gw gak nganterin dia malem itu mungkin gw enggak akan terkena kecelakaan…

Dan pagi tadi saat gw dah mulai kuliah, giliran si Damar yang jadi tukang ojek pribadi gw, secara motor gw rusaknya lumayan parah dan belum beres dibenerin di bengkel. Ah! peduli setan… gw seneng dibonceng sama Damar… gw juga enggak ragu meluk pinggangnya si Damar…. gw sayang dia karena dia temen gw! that’s it!

******

“What am I to you, Fik?”
Itu ucapan yang dibilang Damar malam ini.

Tadi sore gw ajakin si Damar nonton. Hahaha.. aneh gak sih? cowok berdua nonton? kayak orang lagi ngedate aja… ah! tapi enggak juga… gw pernah kok nonton berdua temen gw yang cowok dulu di rumah gw yang lama. Filmnya seru… gw sama Damar sampe ngomongin gak abis-abis. Trus kita berdua pulang ke rumah. Damar yang ceria dan selalu ketawa bikin gw makin sayang sama dia… trus waktu kita sampai di teras rumahnya, kita ngobrol berdua. Gw ngerasa ada yang dorong gw dan bilang… this is it Fik! teras rumah si Damar sepi… remang-remang… hal yang paling indah yang bakalan elo dapetin kalo elo cium si Damar sekarang…. dia enggak akan keberatan… ciuman persahabatan dari elo Fik!

Gw deketin muka gw ke mukanya si Damar. Tampangnya Damar maniiiiiis banget malem itu (dia abis potong rambut) dan emang… hal terindah gw rasain selama hampir satu menit kita ciuman…. he’s a great kisser… kayaknya bulu-bulu di tangan gw pada merinding … soalnya gw belum pernah rasain sensasi kayak gini…. gw gak ngerasa jijik atau apa… yang gw rasain saat cium bibirnya Damar adalah… damn! it just felt right! gw senyum saat akhirnya gw lepasin bibir gw… tapi si Damar enggak… wajahnya langsung berubah suram dan pertanyaan itu dia lontarin ke gw… “What am I to you, Fik?”

Gw sesaat bingung mau jawab apa… tapi gw bilang sama dia.. Kalau gw adalah teman terbaik dia… Dia malah makin suram… Damar bilang. “teman baik enggak saling ciuman…”
“Fik… jangan mainin perasaan gue…” kata si Damar. Dia bilang, dia enggak ada perasaan apa-apa sama gw karena susah ngilangin perasaan cintanya dia sama senior yang udah nolak dia mentah-mentah, blom lagi status hubungan gw sama Cindy yang masih berjalan…. Trus Damar juga bilang… kalau gw dah bisa nentuin perasaan gw ke mana… dia bakalan coba ngelupain seniornya itu, kalau enggak, kita berdua akan jadi sahabat baik aja selamanya…

Malam ini gw tulis notes ini dengan perasaan super bimbang…. kayaknya gw gak bakalan bisa tidur malam ini….
Fikri disini… cabut dulu…!

******

Sejak malem itu gw rada males ketemu si Damar. Kenapa ya? mungkin gw juga ngerasa aneh udah nyium Damar dan gw suka dengan ciuman itu… trus gw sakit hati kalau Damar ternyata enggak ada perasaan apa-apa sama gw… apa gw dah berubah seperti si Damar? trus gw coba tes dengan nonton lagi koleksi bokep gw… ternyata gw masih konak!!! sukur deh… gw bukan gay! tapi apa itu namanya yah? Gw bener-bener sayang sama Damar… dia seperti sodara kandung yang enggak gw punya… mungkin karena kita berdua anak tunggal makanya gw punya perasaan gini sama dia….

Tapi yang paling ngejutin adalah waktu Mama enggak sengaja keceplosan bilang kalau nyokapnya si Damar cerita bakalan kesepian kalau misalnya si Damar jadi pergi ke daerah setelah ujian semester. Hah??? si Damar mau pergi?? gw gak habis fikir. Trus gw coba hubungin si Damar. Gw rada enggak enak hati waktu akhirnya gw telepon dia setelah gw lagi-lagi enggak mau negor dia. Gw tanya dia bertubi-tubi soal rencana dia ke daerah setelah ujian semester… alasannya…. sebabnya… tapi enggak ada satu juga yang dijawab sama si Damar… pas gw tanya… apa dia pergi gara-gara gw? Damar ketawa sebentar lalu bilang lagi kalimat sakti dia… “enggak semuanya harus selalu tentang elo Fik…”

Besoknya gw tanya si Oom Wally Walrus, bokapnya si Damar alasan Damar ngambil cuti satu semester atau mungkin lebih dari kampusnya itu…. Bokapnya Damar cerita sesuatu yang mengejutkan. Rupanya rencana Damar ambil cuti itu udah direncanain sejak dulu-dulu… Bokapnya Damar minta supaya dia yang memang sebagai satu-satunya penerus usaha furnitur bokapnya supaya mengenal lebih dekat bagaimana sebenarnya industri kayu itu bekerja.

“Oom minta dia ngelakuin itu supaya paham… dari mana dia bisa dapet kehidupan kayak gini… Oom mau dia lebih bisa ngehargain jerih payah orang lain… Damar pada dasarnya enggak keberatan… dia senang malah, soalnya dia emang tertarik bagaimana prosesnya pembuatan meubel kayu itu, dari bahan baku sampai ke penjual…” gitu kata Oom Wally Walrus.

Tapi Damar yang seharusnya langsung cabut ke daerah saat lulus SMA, ternyata memilih untuk masuk kuliah terlebih dahulu… Ah!! sialan kau seniornya Damar!! enggak liat apa pengorbanan Damar sampai segitunya hanya supaya dia bisa lebih dekat sama elo??! gw mendadak sangat membenci senior yang disukain Damar itu. Rupanya dia sendiri udah memberi toleransi waktu satu semester berharap bisa mengungkapkan perasaan dia yang sebenernya sama cowok itu…..

“Tadinya gue berharap… bilang sama senior gue itu pas udah mau berangkat… gue enggak peduli lagi reaskinya dia kayak gimana… tapi lega juga sih waktu akhirnya dipaksa sama elo supaya ngaku lebih awal Fik…” kata si Damar. gw diem aja dengerin dia ngomong.

“Lo nyesel Mar? kenapa enggak dari sejak lulus SMA aja elo perginya?” gw nanya sama dia… si Damar malah senyum.. “Nyesel? enggaklah.. mungkin gue ngerasa niat gue tinggal satu semester hanya demi cowok itu… tapi rupanya penyebabnya bukan itu Fik… kayaknya emang udah takdir gue bisa kenal dan punya sobat baik kayak elu…..”

Sumpah!! gw pengen nangis waktu Damar bilang gitu.

******

Rupanya niat Damar pergi udah enggak bisa ditahan lagi. Dia bilang dengan kejamnya sama gw kalo dia enggak bakalan bales sms gw.. jawab telepon dari gw… atau ada kontak apapun..

“Gue minta elu nulis terus di Blog… ceritain semua yang terjadi sama elo tiap hari Fik… walau elo nganggap itu siksaan, tapi coba.. gue pasti baca apapun yang elo tulis di sana… dan elo juga bisa baca blog gw kapan aja… karena gw pasti update terus tiap saat… sampe saatnya tiba, entah itu elo mutusin kita berdua hanya sebagai teman atau… elo ada perasaan lain… (damar senyum) gue bakalan terima apapun itu….”

Dan sekarang… rupanya gw dah enggak sanggup nulis lagi… kayaknya ingatan gw saat Damar masuk mobil dan pergi dari teras rumahnya bikin semangat nulis gw ilang entah kemana… gw pusing…. kepala gw berat…. gw kehilangan dia… kehilangan sahabat baik gw saat gw bener-bener ngerasa sayang sama dia…. gw sedih….. gw pengen nangis……..

ini postingan blog gw yang terakhir…… goodbye….

*******

Haiaiaiaiaiaiai……!!!!! Fikri’s Here………………… gw pikir kalau Blog enggak ditengokkin tiga bulan lebih bakalan bulukan or lumutan… ternyata enggak yah? heheheh…. oh ya.. seneng juga akhirnya bisa nulis lagi. Gw barusan selesai juga baca-baca cerita si Damar di Blognya. Fuih… enggak dibaca tiga bulan aja… postingannya udah buanyak banget… heran.. darimana sih dia dapet semangat nulis kayak gitu… detail banget n bahasanya enggak ancur kayak gw…hehehe….

Si Damar rupanya seneng banget tinggal di daerah. Buktinya kayaknya seruuuuuuu banget pengalaman dia tiap hari. Wuih… gw ngiri banget baca cerita dia main di kali… di Sawah… sampe jalan-jalan keliling hutan jati. Pokoknya bikin iri deh!! gw nyesel enggak dari dulu-dulu baca blognya si Damar… tapi enggak apa-apa deh.. better late than never kan? heheh…

Blom ada yang bisa gw tulis di sini… lagian udah malem, udah hampir jam satu. Gw harus tidur soalnya besok Damar janji ngajakin gw keliling hutan jati pagi-pagi banget… hehe.. yap!! gw lagi ada di kampung bokapnya si Damar…!! dia kaget banget waktu gw yang dapetin alamat ini dari bokapnya tiba-tiba muncul di depan muka dia.. Haha!! Ini aja gw minjem mini notebooknya buat mulai posting… Tuh! dia udah tidur dari tadi… tapi keknya sih pura-pura… soalnya gw lirik tadi matanya dia masih ngintip-ngintip … hihihi.. awas ya Mar! ada hukumannya buat orang yang pura-pura tidur… tunggu aja…

Yaudah… gw mau bobo dulu… tapi… sebelumnya gw mau ngehukum si Damar dulu yang udah pura-pura tidur… hahaha….
Fikri di sini… sampe ketemu besok ya…. Caoooooooo…….

******

-End of story-

Advertisements
Comments
  1. anggi says:

    Panjang bget critax kya kereta hehee

  2. De Aries says:

    bagus critanya.. like it…. jadi semangat lagi buat bloging…. thnks

  3. dialogue says:

    cerita lengkapnya kyknya ada disini deh….

    http://ceritapanaslelaki.blogspot.com/2010/10/damar-bag1.html

    juga cerita2 seru laennya

  4. Andde Andde Lummut Komentator Abal2 dan Bowo juga Dufei Komentator Ecek2 says:

    seru. 😀

  5. lanang says:

    lalu dimana fikri sekarang ??

  6. catur says:

    Pemain lama ,tp pembaca baru,sukak semua Ɣªήğ ∂ï posting,….

  7. Sakura says:

    Bagus banget kak. Baca sambil ngakak. 😀
    Salam dari Sakura, Fujoshi Jatim. Terus berkarya.

  8. khasan says:

    Wah! Bagus banget. Perasaan Fikri ke Damar sama kaya perasaan gue. Kaya suka tapi kok ga ada birahinya gitu. Emang aku sendiri ga setuju klo persahabatan ada ciumannya. Tpi klo tidur pelukan gpp. Aku penjunjung tinggi persahabatan sebenernya. Terinspirasi dari musik kesukaanku. Reggae. Tp orang2 ga ngerti malah nyangka aku gay.

    • khasan says:

      Karena pada nyangkanya gitu, jadi sekalian deh masuk dunia gay. Aku emang ga kepikir esek2, tp daripada ga dapet perhatian & kepedulian. Klo emang itu satu-satunya cara ea udah deh.

  9. khasan says:

    Sahabat terbaik memang malah bisa didapat dari kaum gay.

  10. khasan says:

    Setelah aku baca lagi ternyata endingnya mau ngukum eah? Emang mau dihukum apa sih? Jangan2…. Mereka trus jadian ga sih? Klo jadian berarti persahabatan mereka ternoda dong.

  11. khasan says:

    Ini cerita fiksi ga sih? Kya nyata gitu. Klo nyata kasih tau dong alamat blognya Fikri. Pengin tau nih mereka trus gimana.

  12. khasan says:

    Susah lho cari cerita persahabatan yang kya gini. Aku baru dapet cerita persahabatan yang bagus ya pertama kali ini. Padahal aku tu ga gampang suka lho sama suatu novel. Tp aku suka novel. Tp kebanyakan ga tertarik untuk membacanya. Aku pikir para penulis itu ga cerdas bgt eah bikin novel persahabatan ga bisa yang wow. Mereka kya miskin ide. Tp cerita ini pertama kalinya yang aku lihat cukup cerdas.

  13. khasan says:

    Maaf ea aku komentar berulang kali. Habis aku suka banget sama cerita ini. Kebayang terus. Masuk ke dalam hati.

  14. khasan says:

    Ini ada bukunya ga? Aku pesen dong…….

  15. Jey says:

    jir gua baru nemu ini cerita yamvon bikin gua leleh ampe luber2(?) suka bangett cerita bginiii sweetttt !! bnyakin yg kek gini atuh kangg. si damar manis bangett >< bner2 fenomena sosial, ade kls gua gini jga soalnya. curhat ke gua,ampe nangis. dia sih gegabah come out ke sobat cwo yg disuka jadinya dijauhin pan wks-_-

  16. BaperBanget says:

    Dari banyaknya cerira yang gue baca, cuman cerita ini yang paling merasuk hati. Suka banget sama cerita yang kayak begini walau ga ada adegan esek-eseknya. Tapi bikin baper.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s